Selasa, 1 Disember 2020

Dicember 2020

Dah bulan Disember 2020. Hari in ialah satu haribulan. Dengan secawan Teh Tarek saya duduk diserambi dan menulis ini. Nenek kat dapur seperti biasa memasak. Kesukaan dia, satu ritual setiap hari. Atas nasihat anak anak pada masa in dia hanya memasak empat hari je dalam seminggu. Hari Jumaat hingga ke Ahad dia tidak memasak. Kita berdua makan apa yang ada atau beli lauk dari warong atau makanan siap kat Fastfood yang berdekatan. 

Semalam kami dikejutkan oleh kembalinya kerahmatullah saorang kawan rapat anak sulong dan menantu. Kita datang dan kita pergi, begitulah hukum alam. Alfatihah.  

Sebagai saorang tua saya bersyukor telah dikurniakan dengan kesihatan yang baik dan sentiasa dikeliling dengan kegembiraan sepanjang masa dengan anak cucu cicit dan menantu. Satusatunya nikmat yang dikurniakan ilahi. Alhamdulillah. Begitulah ada nya. 

Ceria selalu. 

 

Jumaat, 13 November 2020

Patin Tempoyak...

Semalam saya pergi ke supermarket di Ampang Point untuk membeli sedikit keperluan dapur. Di tempat menjual Ikan saya ternampak ikan Patin yang segar. Tampa berfikir panjang saya memelih saekor dan meminta pekerja disitu membersihkannya. Saya jarang membeli ikan disini, selalu membeli Ikan dipasar Datuk Keramat. Satelah selesai dibersih saya membawa pulang dan memberi tahu NekNyang yang saya ada membeli Ikan Patin. Pada hari Jumaat ini dia telah gulaikan Ikan Patin itu dengan Tempoyak, cara yang lazim dibuat untuk Ikan ini. Jadi tengah hari tadi saya makan Nasi dengan gulai ini saja dengan sedikit Sambal Belacan. Tampa menoleh kiri kanan saya menjamu selera saya dengan kelazatan gulai Patin itu. Kata orang sekarang Terangkat!  Selesai makan saya beritahu Asmah gulai ikan Patin Tempoyak it tersangat sedap. Sunggoh menyelerakan! Begitulah adanya. 

Ceria selalu.

Ahad, 8 November 2020

Halwa Maskat...

Sudah lama tidak merasai Halwa Maskat. Sangat sukar untuk dapat dibeli dipasaran pada masa ini. Puas dicari tetapi yang dapat tidaklah sesedap yang dibuat sendiri. Ini kerana bukan senang hendak membuatnya. Pertama h5anya boleh dibuat dengan mengunakan Periok atau Belanga Tembaga. Belanga tredisi ini masih dibuat di Terengganu dan boleh dapat dibeli di Pasar Payang di Kuala Terengganu. Mengodel dan mengacawnya tampa berhenti mengambil masa tidak kurang dari tiga jam. Oleh itu hanya dengan menguna Belanga Tembaga yang tebal ini sajalah dapat menjamin juadah tredisi ini betul betul menjadi.

Seminggu sudah NekNyang siapkan bahan bahan nya dan pada pagi Sabtu 7.11.20 ini bersama dengan anak dan cucu telah dapat dibuatnya. Alhamdulillah. Memang sedap. Recipe nya adalah turunmenurun dari Ayah saya yang membuat juadah ini sebagai makanan istimewa dihidang dan dijual direstaurannya di Kuantan pada setiap bulan Ramadan. Nasib baiklah isteri saya Asmah pada masa itu berumor dalam lengkongan duapulohan sempat mempelajari membuat nya dari arwah Maktiri saya Makcik Jidah. Kami tidak pernah putus membuat nya. Oleh kerana tidak mudah dibuat kerana memerlukan tenaga yang kuat akhir akhir ini kami hanya membuat sekali sekala saja. Apabila umor kami meningkat jarang jaranglah kami membuatnya.  

Sebagai usaha untuk membolehkan anak cucu menimba ilmu membuat Halwa Maskat NekNyang pada pagi ini telah menganjar anak dan cucu membuatnya dari menunjukkan recepi dan proses membuat dari mula hingga tersiap juwadah tredisi ini. NekNyang dan saya sunggoh gembira dengan perjalan kursus khas ini dengan harapan anak cucu boleh membuatnya pada masa masa akan datang, meneruskan tredisi keluarga agar tidak ditelan zaman. In Sya Allah.

Ceria selalu. 

Rabu, 4 November 2020

Mimpi indah...

Kau menjelema dalam mimpi ku. Kita dalam satu kumpulan menuju kearah tempat penginapan. Tiba tiba kita berpisah dari kumpulan dan tinggal berdua. Kau berpakaian putih dan masih cantik dan mesra seperti dulu dulu. Kau memegang tangan ku dan kita berjalan dicelah celah pohon pokok hijau menuju kearah jalan besar. Kita bepeluk mesra dan bercerita sambil berjalan menaiki bukit dan sampai ke jalan raya. Ku dapat merasai kemeseraan kau seperti dulu dulu, kita terus berbual dengan kata kata mesra. Kita sunggoh riang ria ketika itu sambil berpeluk mesra menuju ke tempat yang ditujui. Ku sunggoh gembira ketika itu. Tak ku sangka kita dapat bertemu semula satelah kita berpisah sekian lama. Tiba tiba terjaga dari tidur dengan peristiwa pertemuan kita masih jelas dalam ingatan. Jam ditepi katil ku menunjuk waktu 3.45 pagi. Lantas ku mengucap Alhamdulillah. Ku bangun dan mengambil Air Sembayang dan melakukan Solat sunat. Lulu berdoa kesyukoran kepada illahi. Ketika saat itu terfikir apakah maksud mimpi yang indah ini. Adakah dia juga bermimpi yang sama! Aku masih ingat kata katanya dalam warkah terakhir selepas kita berpisah. Antara nya... nasi sudah menjadi bubur... namum abang akan adik abadikan dalam kenangan sepanjang hayat... 

Ceria selalu.

 

Ahad, 1 November 2020

Ahad 1hb Nobember...

1hb Nobember 2020. Pagi tadi hujan lebat. Nikmat alam di hari Ahad yang mulai ini. Bumi basah and suasana menjadi dingin. Nenek tak payah lah siram pokok pokok di kebun kecil nenek dibelakang rumah. Ruang kecil sekangkang kera menjadi tempat Nenek bercucuk tanam sayuran dan herba untuk kegunaan sendiri. Begitulah dia melunangkan masa diwaktu pagi. Didepan Serambi berbumbong atap yang tulus cahaya ada tanaman tumbuhan hijau, kebun bungalah dikatakan, tampa bunga. Kehijauaan sepanjang masa. Diluar, didepan rumah ada tanaman yang sentiasa berbunga termasuk Kenanga yang sentiasa berbunga dengan bau yang sunggoh harum nyaman. Pokok Bunga Kertas dengan belbagai warna sentiasa berbunga, mengindahkan lagi laman didepan rumah. Bahagian in Atuk yang menguruskan. Memang menjadi kesukaan saya meluangkan masa setiap pagi disini. Kadang kadang lalai berjam jam. Disatu sudut dicelah tumbuhan hijau dibawah bumbong ada kolam ikan yang kecil serta air terjun. Kedau dua ini mengeluarkan bunyi air mengalir dan titisan air, mengujudkan keindahn susanna kampung berhampiran sungei.  

Petang in cuaca kembali panas tetapi nyaman. Selesa untuk duduk diserambi dengan secawan Kopi dihari Ahad yang mulai ini. Begitulah adanya. 

Ceria selalu.

Jumaat, 25 September 2020

Perjalanan Hidup...

Ketika umor mencegah lapanpuluhan ini apabila orang bertanya... Apa Khabar! Sihat!. Lazimnya saya menjawab.. Sihat, sihat orang tua lah. Begitulah adanya. Syukor Alhamdulillah. Hari ini adalah hari yang mulai,  Hari Jumaat, pengulu kepada semua Hari. Kita sudah sampai ke penhujungan bulan September tahun 2020. Tiga bulan lagi kita akan menyambut tahun baru 2021 In Sya Allah. Dipagi hari yang dingin ini marilah kita bersama memohon hidayah dari illahi agar kita semua sentiasa dirahmati. Besok 26.9.20 akan berlansung Pilihanraya Negeri di Sabah. Saya berharap semua akan berjalan dengan sempurna dengan satu Kerajaan Negeri yang baru terbentuk. Selamat pagi semua. 

Ceria selalu

Khamis, 24 September 2020

Ubi Kayu dan Kelapa parut...

Pagi yang indah dengan sangsuria bersinaran; langit kelihatan biru dengan awan melepak putih merata rata. Dengan secawan Kopi O saya duduk di Serambi menimati keindahan alam sambil melayar alam cyber. Jam didinding lelihat pukul 10.20 pagi. Teringat pula pasal Ubi Kayu. Semalam saya makan Ubi Kayu dengan Kelapa parut ditaburi dengan sedikit gula. Saya memang suka makan Ubi Kayu secara begini. Dulu dulu dizaman Jepun dari tahun 1941 ke tahu 1945 Ubi Kayu lah yang menyelamatkan penduduk Malaya dari mati kelaparan kerana pada masa itu beras amat berkurangan dah sukar diperolehi oleh Orang ramai. Dengan hanya memakan Ubi Kayu saja ramai penduduk jatuh sakit kerana kurang zat. Saya bernasib baik dapat makan Nasi kerana bapa saya berniaga Kedai Nasi pada zaman itu dan sentiasa ada bekalan beras. Pada masa sekarang Ubi Kayu rebus, goreng atau dibuat lain lain kueh traditional sudah menjadi makanan istimewa pada waktu petang atau dimajlis. Begitulah keadaannya dengan perbezaan zaman. Alhamdulillah.